RinDhea part 1 (One)


Flashback 2006

Awal mula gue ketemu sama dia tahun 2006, waktu itu gue datang sama cowok gue ke ruangan dia. Dibilang suka sih ga sama sekali, dia itu aneh cuma dia yang bikin gue senyum sampai saat ini. Sosoknya aja nakutin, walaupun wajahnya lumayan ganteng. Dia duduk di kursi serius membaca depan komputer, ntah ya gue aja ga sreg mau kenalan, tapi waktu cowok gue bilang, “Dhei, kenalin nih cewek gue” trus gue cuma senyum sinis sama dia.

“Gue Nada” jawab gue pelan.

“Oh hei, gue Dhea panggil aja Dhei.” senyum dia juga sinis waktu itu, ga ngerti gue maksudnya dia tuh apa, niat apa ga sih dia kenalan sama gue. Setelah kenalan sama gue, dia balik aja lagi menghadap ke komputernya.

Karena gue bingung itu ruangan berantakan, sempit pula, bingung duduk dimana, akhirnya gue cuma nyender di meja komputer dia. Waktu itu ada temannya juga datang, gue juga dikenalin sama cowok gue itu.

“Kenalin nih cewek gue!” kata cowok gue sambil merangkul bahu gue

“Oh hei, gue Hendri. Apakabar?” kalo yang ini agak lumayan baik lah, mau nyapa gue dengan baik, sosoknya sih besar ya (gue ga bilang gendut ya…)

“Baik mas, apakabar juga?” tanya gue sih saat itu gue anggap sopan.

“Lo yang jago main komputer ya? Gue mau nanya nih tentang iPod gue kalo lo ga keberatan.” sambil ngeluarin iPod nya dari dalam tas.

“Masalahnya apa nih mas? Tapi ini harus connect dulu ke komputer biar bisa dilihat masalahnya.” jawab gue sambil melihat layar iPod

“Oh ok kalo gitu! Dhei minggir, gue pinjem dulu komputer lo…” Hendri langsung dorong Dhei keluar dari posisi nyaman dia saat itu. “Nih nad, bisa kan pake komputer ini?” tanya Hendri menunjukkan komputer yang tadi dipakai Dhei. Sambil melihat monitor, gue langsung tarik bangku nya buat lihat isi nya.

“Wah ini ga ada iTunes nya ya?” jawab gue sambil ngotak ngatik komputer didepan gue, “Eh wait, kayaknya bisa di download sih… coba gue download dulu ya baru bisa gue lihat connect iPod nya.”

Waktu lagi nungguin download, gue agak canggung duduk di meja itu. Gue tau Dhei pasti sinis ke gue, gara-gara gue, posisi nyaman dia keganggu. Sambil ngelirik, gue lihat Dhei berdiri persis di belakang gue duduk, seperti mengamati apa yang gue lakukan.

“Sorry ya, lo jadi ke ganggu” karena ga enak akhirnya gue buka omongan ke Dhei.

“Eh ga papa kali, santai aja. Gue juga bisa belajar jadinya dari lo.” jawabnya sopan, jauh beda waktu kenalan awal itu.

“Doi jago main komputer, bro!” teriak cowok gue ke mereka yang nungguin download itu. Gue cuma senyum aja, “Jago?” hahaha saat itu gue cuma beruntung karena pernah sekolah di luar negri aja, jadi bisa lebih kenal komputer dari mereka yang belum kenal. Gue lihat muka Dhei senyum, beda banget waktu gue kenalan tadi. Lama-lama otak gue iseng merhatiin dia, ganteng juga nih cowok, pantes lah kalau dibilang dia di kejar banyak cewek. Sayangnya saat itu, sifat petualang gue juga bermain, gue sampe mikir, Dhei itu ganteng, dikejar banyak cewek, tapi kenapa juga dia sampe sekarang ga punya cewek. Beneran sih aneh, tapi gue stop saat itu juga mikirin dia takut nanti cowok gue cemburu dan bisa bikin hubungan cowok gue ke Dhei ga enak.

Setelah selesai download dan connect iPod Hendri, gue akhirnya serius kerjain error nya iPod didepan gue, gue sudah ga mikirin lagi tentang Dhei. Selesai kerjain iPod Hendri, gue diajak balik sama cowok gue, tapi semenjak itulah gue penasaran sama Dhei. Gue juga sempet mention nama dia ke cowok gue, tapi cowok gue bilang, “Dia tuh aneh, gue aja temenan ga ngerti gimana dia, apalagi lo yang baru kenal.”

Gue ga berhenti disitu aja, waktu itu gue sempet nongkrong bareng mereka dan ntah gimana akhirnya gue dapat kontak Dhei. Beneran aneh saat itu, semua orang sudah kenal sama yang namanya HP, sedangkan Dhei ga punya HP. Mau ga mau kalau ngehubungi dia harus ke rumah atau dia punya kontak email saat itu.

Gue inget banget HP gue dulu nokia tapi sudah bisa connect internet, walaupun masih yah wasalam deh ya koneksinya ga usah ditanya. Sumpah dari saat itu, gue sumpah penasaran sama Dhei. Namanya Rindhea, untuk seorang cowok, dia super cool, pendiam tapi anehnya dia bisa tau apapun disekitar dia, dari nama panjang gue aja dia tau, ntah dari mana dia tau ya, akhirnya kita sering banget tuh email-email, mulai dari bahas ga jelas sampai serius.

Suatu saat gue pernah nanya sama dia, “Lo kenapa sih ganteng-ganteng ga mau punya cewek, lo kan gampang punya cewek.” waktu itu dia jawabnya sambil senyum-senyum, “Itu mah gampang nad, om gue aja sampe sekarang belom merit santai-santai aja.” Gue juga bingung sama statement dia kayak gitu, emang gue kenal sama om nya. Dan apa hubungannya gue sama om nya, kenal juga kagak kali gue sama om nya.

Buntutnya gue sama Dhei akhirnya akrab via email, aneh sih karena jaman itu kita sudah kenal banget sama yang namanya SMS, Telfon via HP, Chatting, tapi sama Dhei semua jadi hampa, kayak ga berarti deh kecanggihan teknologi saat itu, padahal gue akrab banget sama teknologi. Gue ga ngerti sama sekali sama dia, padahal waktu itu gue sempet nanya, “Lo beneran ga punya HP? kok bisa sih, ntar kalo murid lo pengen ngehubungin lo gimana?” dia malah jawab, “Gue ga ngerasa butuh HP nad, ga penting kayaknya kalo emang penting ngehubungin gue kan bisa ke telfon rumah, telfon kampus atau email gue.” Ngedenger jawaban dia akhirnya gue mutusin, Dhei emang ANEH!

Well setelah itu, gue sering banget curhat sama dia. Didalam email gue sama dia itu kocak, dia kan ga punya cewek tapi gue malah curhat tentang cowok gue, lucu sih atau emang gue aja yang bego… tapi gue ngerasa nyaman cerita sama dia, gue tau pasti dia ga akan ngomong ke siapa-siapa dan gue yakin kalo dia baca sekarang, dia pasti senyum-senyum sendiri ditempat dia baca. Dia paling suka banget baca, mungkin dari yang jelas sampai yang ga jelas itu dia baca. Lucu ya masih ada orang kayak gitu, tapi jujur aja sampai saat ini, dia banyak banget ngerubah pola pikir dan sikap gue yang jelek jadi baik.

Gue itu orangnya penasaran banget, kalo menurut gue belom ada jawaban, gue pasti terus mencari sampai detail dan sampai dapat, tapi hanya sama Dhei yang gue selalu punya banyak pertanyaan dan sampai saat ini, banyak banget hal yang belum ada jawabannya sama sekali. Lagi nulis ini aja gue kadang-kadang suka senyum sendiri bisa ya gue ditemuin sama Tuhan dengan sosok cowok aneh kayak Dhei gitu tapi it’s REAL!!! Orang kayak dia itu emang exsist di bumi ini, ga tau deh ya mungkin sebagian orang pernah juga nemuin orang kayak dia, tapi buat gue sampai saat ini baru dia yang kayak gitu anehnya. Semoga aja dia sekarang baik-baik aja.

Lanjut ya…

Ga berapa lama sejak gue kenal sama dia, dia akhirnya sekolah di luar negri ntah dia di sekolahin atau emang dia sekolah sendiri, intinya gue sama dia itu lama lah berpisah. Tapi gue inget banget, gue sempet juga email ke dia beberapa kali waktu dia diluar. Gue sempet minta fotoin lingkungan dia, tapi dia malah bilang, “Cari aja nad di google kan banyak foto-foto yang bisa diambil.” Cerdas sih jawabannya untuk meng CUT email orang dengan mudah, ntah dia sadar kalau isi email nya bikin gue sakit atau emang dia ga punya perasaan. Orang itu ya minta sesuatu berarti itu sangat penting atau berarti buat dia, tapi kalau jawabannya ga enak, trus jadi nyakitin emang ga dosa ya. Ya sudahlah ya, gue juga cuma basa-basi sih nulis email itu biar ada kontak aja sama dia.

Dan akhirnya gue hamil waktu Dhei masih di luar, keadaan gue kacau banget dan gue ga tau harus ngomong ke siapa sedangkan Dhei saat itu kayaknya sibuk ngurusin dunia nya dia di sana. Beberapa kali gue pengen nulis email ke dia tapi ga jadi gue kirim, gue takut ganggu kehidupan dia disana tapi gue kangen pengen curhat sama dia. Akhirnya gue cuma tulis, “Mas, jangan lupa oleh-oleh ya kalau pulang.” That’s it!!! Mean something to him??? I don’t know, gue juga ga pernah nanya sama dia.

Lama banget rasanya gue ga kontak-kontak dia lagi, tiba-tiba dia nongol di kantor gue sama cowok gue, gue bingung waktu lihat dia. Kayaknya gue kenal sama ini orang, tapi siapa ya, sumpah dia tuh berubah banget. Sosok Dhei yang gue inget ganteng, kurus, rambutnya ikal, tapi yang gue lihat didepan gue adalah sosok raksasa yang badannya “Astaghfirullah” gedenya. Dia lihat gue cuma senyum, ga nyapa dan kayak orang ga kenal. Tapi dia langsung duduk di kursi cowok gue dan buka laptop, gue cuma bisa diam dan ngelihatnya sangat sinis. Gue pikir orang lain, sampai gue bengong sendiri, kok ini orang PEDE gilak duduk di kursi cowok gue dengan santai nya. Akhirnya gue samperin gue bilang, “Mas Dhei?” dia ngelihat gue senyum, aneh ya… iya banget aneh, kok bisa sih Dhei tiba-tiba ga nyapa gue, padahal dulu sering banget email-email an sama gue. Oh Tuhan, aneh banget orang ini…

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s

%d bloggers like this: