RinDhea part 2 (Two)


Flashback 2009

Setelah beberapa saat gue sama Dhei seperti orang lain, gue juga melupakan untuk sekedar nanya kabar via email ke dia. Sampai saat itu, yang gue inget dia ga pegang HP dan hidupnya ntah bagaimana karena gue sama sekali ga mau kontak dia.

Ternyata kehidupan kantor gue pun berubah, beberapa hal harus terjadi di kantor ada satu project yang pengen gue kerjain sama cowok gue ternyata membutuhkan orang seperti Dhei. Saat itu gue ga nyangka kalo dia bakalan datang untuk duduk di posisi yang lagi gue cari, gue juga ga berharap banyak dari dia. Yang gue tau, dia hanya sebatas sahabat cowok gue dan dia ga kasih satu kata pun ke gue semenjak dia balik lagi ke Indonesia.

Sore itu gue abis mandiin anak gue, kata pembantu dirumah ada cowok yang datang dan sudah duduk agak lama di ruang kerja gue. Gue juga bingung siapa karena dari kemarin gue belum ada kontak sama siapapun. Gue jalan ke arah ruangan kerja gue (yang saat itu jadi kantor sementara), gue buka pintu dan yes, Surprise… Dhei duduk dibawah lagi baca buku dan gue bingung harus ngomong apa ke dia, beberapa saat kemudian akhirnya gue mau juga buka mulut untuk sapa dia yang kelihatannya saat itu sedang serius baca buku.

“Hei mas, apakabar? Datang sendiri?” sapaku mengulurkan tangan, sambil menoleh dia tersenyum.

“Eh nad, baik-baik aja. Ya sendirian.” jawabnya biasa saja, dibilang sinis sih ga tapi kok rasanya ada yang beda ya sama dia. Gue masih dengan keadaan yang sangat aneh tapi ya sudahlah ya, toh dia ga ngajak gue perang juga.

“Mau minum apa mas?” sambil basa-basi biasa aja ke dia, walaupun jujur dalam hati gue gemes pengen teriak ke muka dia, “lo kenapa sih kayak ga kenal sama gue?” cuma itu tidak terjadi saat itu.

“Sudah nih, tadi dibawain air putih sama mbak.” dia nunjuk minuman yang ada didepan dia. Saat itu gue bener-bener bingung harus ngajak dia ngomong apa, dia pasti datang karena cowok gue yang minta, tapi cowok gue ga ada saat itu disitu. Trus gue harus ngapain sama dia. Ya sudahlah ya karena gue juga ga ngerti posisi gue yang aneh itu, gue minta ijin sama dia masuk ke dalam.

“Sorry mas, ditinggal dulu ya ngurus Millie dulu.” Gue langsung jalan ninggalin dia, begitu balik badan dia ngomong ke gue.

“Nad, kira-kira cowok lo balik jam berapa ya, kalau masih lama gue boleh pinjem komputer lo?” Yailah, tadi diajak ngomong lo sibuk sama buku lo, sekarang giliran mau gue tinggal lo baru ngomong sama gue, kenapa sih lo Dhei.

“Oh lo mau pake komputer gue, pake aja ga papa kok. Gue ga tau cowok gue balik ke kantor jam berapa, malah tadi kayaknya dia ga balik deh.” seinget gue waktu itu cowok gue emang ga balik ke kantor karena dia harus ada kerjaan di luar. Dhei cuma ngangguk dan berdiri dari tempat asalnya.

“Ya udah ga papa kok, gue cuma mau pinjem komputer lo aja sih. Yang boleh dipakai yang mana?” sembari nunjuk beberapa komputer didepan gue.

“Lo pilih aja sendiri yang mana yang lo nyaman, mana aja password nya 1234 kok. Lo bisa kan hidupin sendiri?” gue sudah mulai balik lagi biasa sama dia walaupun hati gue masih aja dongkol sama sikap dia terakhir ke gue.

“Eh ntar dulu nad, yang enak dipakai buat ngetik yang mana?” duh Dhei pertanyaan lo ada ga yang lebih elite lagi, kok nanya mana yang enak dibuat ngetik, setau gue sih komputer sama aja buat ngetik, ini orang nanya basa-basi apa beneran sih, gue ga ngerti sama otak dia nih. Sebenernya gue males banget jawabin dia, cuma kasian juga ya di diemin, akhirnya gue tunjukkin komputer yang biasa gue pakai.

“Yang ini aja, ini sudah nyala kok tinggal lo buka aja yang lo butuhin apa.” jawab gue agak sengit kali ini, gue sebenernya bete sih diajak ngomong yang ga penting.

“Nad, nih colokinnya dimana, gue mau nulis email ada di dalam sini.” dia malah ngasih gue harddisk eksternal, gue ga ngerti sama ini orang, dia tau ga sih gue tuh bete sama perlakuan dia yang terakhir, ga ada minta maaf atau basa-basi kek nanya ke gue.

“Ya udah sini, mana usb nya gue pasangin.” huft gue lagi aja yang kerjain buat dia. Setelah selesai gue colokin semuanya, dia senyum tipis.

“Makasih ya nad, gue pinjem dulu komputer lo.” Yailah baru bilang makasih lo sekarang, kemarin kemana aja om, gue pikir sih dia emang ga ada perasaan ya, padahal sudah nyakitin gue dengan sikap dingin dia atau malah yang gue pikir saat itu, dia tuh pikun ya, mungkin dia lupa kalo gue sama dia pernah deket walaupun via email, masa iya pas ketemu langsung blank. Aneh!

Gue tinggal dia masuk ke dalam rumah, gue juga agak lama ngurus anak gue dulu baru balik sudah waktu malam, gue lupa itu jam berapa tapi yang jelas sudah agak malam.

Waktu balik…

Gue lihat dia masih tetap dengan posisi yang sama waktu gue tinggal, posisi orang mengetik dan ternyata belum selesai apa yang dia kerjain, karena gue ga bisa cuma diam akhirnya gue mulai obrolan sama dia. Gue berusaha lupain kejadian terakhir sama dia, mencoba baik lagi.

“Lo lagi ngerjain apa mas?” tanya gue sambil ambil tempat duduk di samping dia. “Boleh gue temenin?”

“Ini nih ada kerjaan kampus yang belum kelar. Boleh lah, ini kan kantor lo.” jawab dia santai, ternyata dia balik lagi kayak dulu, gue langsung merasa akrab lagi sama dia.

“Kenapa baru ngerjain sekarang, emang tadi di kampus ga bsia?”

“Gue lagi ga banyak dapat kelas nad, ada masalah intern lah di kampus jadi gue harus ngerjain di luar kampus.” jawaban dia membuat gue terdiam, oh ternyata masalah ini yang membuat dia agak berubah kemarin-kemarin. Dhei ada masalah sama kerjaan dia. Gue ga berani ngomong apa-apa setelah denger dia, gue cuma bisa duduk diam dan terpaku sama ketikan dia. Tiba-tiba dia ngagetin gue,”Lo kenapa?”

“Eh sorry, gue ga kenapa-napa mas. Sorry lagi mikir aja.” mulai nyari kata-kata deh ketauan bengong sama Dhei.

“Kalo lo ngantuk, tidur aja ga papa. Gue numpang disini ya, boleh kan?” gue cuma bisa jawab dengan anggukan yang lumayan kaku. Gue kayak merasa di tampar sama sendal, gue sudah nganggap dia yang aneh-aneh, ga tau nya dia punya masalah yang lebih berat dari sekedar sapa akrab gue. Duh kayaknya saat itu gue salah banget sama dia, kok tega ya gue sudah nganggap dia jahat, ga tau nya malah gue yang mikirnya jahat ke dia.

Akhirnya gue cuma bisa nemenin dia beberapa jam berdampingan, gue ga ngerti perasaan dia saat itu sih, yang pasti aneh ya kalo lo kerja ditemenin sama ceweknya sahabat lo, cuma ya itulah yang terjadi. Ga tau kenapa gue kok kalo deket dia kayaknya nyaman aja, ga tau juga kenapa. Gue sempet mikir jangan-jangan gue jatuh cinta sama Dhei, ntah saat itu apa pemikiran dia, gue ga pernah nanya dan ga butuh jawaban dia.

“Lo sudah lama punya masalah di kampus mas?” gue mulai penasaran masalah dia saat itu, pengen rasanya gue nolong dia.

“Masalahnya rumit nad, ini kan antara orang dalam dengan orang dalam juga tapi akhirnya gue juga kena. Gue sih ga exactly kena ya, cuma gue lebih baik menghindar aja nad.”

“Trus status lo disitu gimana?”

“Gue masih ngajar sih nad disitu cuma ga sering paling cuma hari Rabu aja, selebihnya gue cari warnet aja buat ngetik atau search yang gue butuh.”

Bener kan pikiran gue sudah buruk banget sama dia, ternyata dia lagi ada masalah, kok gue jadi nuntut dia ya untuk perhatian sama gue, padahal gue tau dia bukan siapa-siapa gue, posisi gue juga ceweknya sahabat dia. Itu selalu ada di otak gue, tapi bego nya gue… perasaan gue ke Dhei itu beda banget, di samping dia tuh gue ngerasa nyaman, ngerasa dijagain, ngerasa ada temen ngobrol, temen curhat, semua yang gue butuhin sama cowok gue ada di dia. Duh Tuhan, saat itu gue cuma pengen ada Dhei di dalam hari-hari gue walaupun sebatas ngobrol di kantor atau email sama dia.

“Nad sudah jam 12 loh, anak lo tidur sama siapa kalo lo masih disini nemenin gue?” Dhei perhatian banget ya, dia sampai nanya Millie tidur sama siapa. Makin luluh hati gue sama dia, walaupun gue tau dia ga ada perasaan apa-apa sama gue.

“Ga papa mas, ada kakek nenek nya kok. Gue masih bisa kok nemenin lo disini sampai pagi.” jawab gue sambil senyum-senyum bahagia banget rasanya bisa nemenin Dhei saat itu, sampai sekarang aja kadang gue pengen momen itu terulang lagi (walaupun sudah ga mungkin)

Malam itu…

Buat gue itu jadi malam yang paling gue inget sama Dhei, gue ga tau apa perasaan Dhei ya saat itu, aneh mungkin tapi kita berdua akhirnya ngobrol bareng sambil dia ngerjain kerjaan dia. Kita malah sambil ketawa-ketawa karena ngomong hal-hal yang lucu sampai ga terasa jam 3 pagi dan gue berasa ngantuk, jujur aja gue ga pengen momen itu berakhir tapi ga bisa juga nahan ngantuk banget.

“Mas, gue tidur dulu ya gue ngantuk.”

“Ok, gue juga bentar lagi kelar kok nad. Tidur aja duluan, kalo gue tidur disitu boleh ya?” sambil nunjuk tikar di depan dia, gue cuma ngangguk tanda iya. Padahal gue seneng banget dia nginep disitu.

Ga kebayang sama gue malam itu, Dhei nginep di kantor. Posisi nya persis banget dibawah kamar gue, kalo aja gue bukan cewek sahabat lo Dhei, gue pasti tiap saat ada disebelah lo.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s

%d bloggers like this: