RinDhea part 3 (Three)


Flashback 2009

At Our Office

Yang gue inget saat itu kantor lagi ribet banget karena harus ada project yang agak besar untuk dikerjakan, gue yang masih dalam posisi ribet punya anak kecil jadi kadang-kadang aja bisa ikut nimbrung sama mereka, persiapan mereka dari mencari penulis, orang riset sampai mempersiapkan semua pra riset itu ternyata tak mudah. Hubungan gue sama cowok gue mulai renggang karena gue lebih fokus ke anak gue dan pastinya ke Dhei.

Siang itu semua masih asyik dengan kerjaannya masing-masing, gue lihat Dhei yang masih asyik di depan komputer sepertinya pengen gue sapa tapi melihat tampangnya gue jadi ga berani mau ngedeket. Dalam hati gue berbunga-bunga banget ngelihat Dhei setiap saat ada dirumah gue (yang juga jadi kantor sementara saat itu). Gue akhirnya mengurungkan niat gue untuk nemenin Dhei, tapi terdengar dari belakang, “Hai Nad, ada apa?” gue hafal banget suara ini, suara yang selalu ada dalam bayangan gue sendiri di kala sepi dan di tengah malam. Suaranya khas banget, gue menoleh ke dia.

“Eh mas, ga papa kok. Takut ganggu gue…” Dhei tersenyum dan menjawab.

“Sini nad, gue sudah kelar kok. Agak rumit juga ya persoalan masalah adat nad, lo paham ga nad?” Dhei mulai membuka kata-kata dengan ku, gue tau maksud Dhei biar suasana ga aneh aja karena cuma ada gue sama dia disitu.

“Emang lo lagi cari bahan riset apa mas, kayaknya kalian serius banget ya, gue jadi ga enak mau nimbrung semalam.” Dhei menarik bangku disebelah dia dan memberikan gue tempat duduk, saat itu gue kagum sama sikapnya dia, ga banyak obrolan tapi dia paham benar etika.

“Oh ya thanks ya!” gue cuma bisa jawab seadanya saat itu. Obrolan kami jadi panjang dari bahan-bahan yang sudah dia kumpulkan dan berbagai tulisan yang sudah dia tuliskan. Ada yang lucu sama dia, dia itu pintar, bergaul dengan buku hampir setiap detiknya, tapi yang lucu dia ga PEDE buat menulis dengan berbahasa inggris sampai dia harus memperlihatkan tulisan dia agar gue bantu dia untuk translate semua tulisannya.

Saat itu gue punya tugas untuk mencari investor di project ini, berat ga sih nyari investor? Berat banget. Gue sampai pengen bunuh diri dalam project ini waktu tau biaya yang dibutuhkan saat itu ga kecil, karena dalam perfilman ada beberapa yang harus dibuat dengan tangan dan membutuhkan lahan serta pekerja yang tidak sedikit, tapi jujur aja gue nyerah. Project itu tetap berjalan sampai riset tapi tidak terselesaikan karena biaya yang sangat besar dan akhirnya kami pun menyerah.

Balik lagi…

Saat itu Dhei butuh bantuan gue untuk translate beberapa bahan yang dia butuhkan, akhirnya gue duduk di depan komputer dan mulai mengerjakan beberapa yang gue bisa. Dhei tetap setia menemaniku disebelahku persis, sesekali dia ikut membaca artikel untukku agar aku bisa langsung membuat bahasa Inggrisnya.

Yang masih gue inget persis, saat itu gue ga perduli sama cowok gue, pekerja yang lainnya, sampai sekarang pun masih teringat jelas Dhei duduk disampingku menemaniku untuk menolong nya dalam beberapa artikel yang harus segera diselesaikan, hingga malam hari itu tetap berlanjut dan dia seperti orang yang tidak punya rasa capek dan mengantuk, walaupun sebentar-sebentar dia numpang ke kamar mandi dan kembali lagi duduk disampingku. Gue sampai ga ngerasa capek sama sekali karena dalam hati gue seneng banget bisa duduk disebelah dia. Dari siang hingga pagi jam 2 kami masih mengerjakan didepan komputer.

“Lo ngantuk nad, kalo ngantuk kita lanjutin besok aja ga papa kok!” Dhei seperti tak tega melihat gue yang sudah menguap dari tadi.

“Ga juga sih, tapi ntar gue keluar bentar ya mau menghirup udara segar.”

“Ya udah kalo gitu, kita duduk luar aja dulu!” ajak Dhei segera bangkit dari tempat duduknya, dia langsung berjalan kearah pintu luar, sedangkan gue hanya bingung dengan sikapnya, dalam hati cuma nanya “Dhei kok lo mau nemenin gue?” rasa bahagia, senang, semua ikut campur.

“Lo sudah lama tinggal disini?” tanya Dhei sembari duduk diluar

“Sudah mas, dari lahir kayaknya sih”

“Nyaman ya nad rumah lo, gue suka disini tenang banget suasana nya.”

“Oh ya, masa sih mas?”

“Rumah nya masih tipe jaman dulu, ubin lo aja masih kayak rumah jadul, gue inget dulu ubin rumah nenek gue kayak gini.” Segitu detail nya yang diperhatikan Dhei kerumah gue ya, gue juga bingung mau ngomong apa, emang sih rumah gue saat itu nyaman, terletak persis depan mesjid dan sedikit kebun didepan yang membuat oksigen tambahan kalau siang hari, tapi ini yang ngomong Dhei, dia kan baru beberapa hari disini, tapi sudah bisa merasa nyaman dirumah ini, bahagia banget dengernya. Oh Dhei andaikan lo tau gue sayang banget sama lo, cuma ga akan mungkin gue mau cerita sama dia. Duduk sampingan sama Dhei saat itu membuat gue benar-benar merasa komplit, senang dan bahagia saat itu ga bisa gue gambarin, ya pasti lo tau lah ya gimana rasanya saat jatuh cinta sama orang dan orang itu ada di samping lo saat itu.

Gue ga ngerti juga gimana perasaan Dhei saat itu ya, tapi dari cara dia berbicara gue tau persis dia juga sayang dan sangat perhatian sama gue, bukan cinta ya, sayang saja gue masih berstatus cewek sahabatnya.

“Lo laper nad?” tanya Dhei

“Ga mas, emang kenapa lo laper?” gue sedikit berbohong sama dia saat itu, seharian gue ga nyentuh makanan, sudah pasti gue laper banget, tapi karena momen gue sama dia berdua saat itu, gue ga berani ngerusak sedetikpun sama dia.

“Oh kirain lo laper nad dari tadi kan lo belom makan, kalo laper gue mau ngajak makan didepan, ada warteg tuh. Lo yakin ga laper, ntar lo sakit loh nad!” ajak dia saat itu, gue bingung agak deg-degan gue saat dia ngajak makan diluar, eh kenapa gue jadi kayak gitu ya tiba-tiba, bener kan gue jatuh cinta sama dia. “Kenapa sih lo jadi perhatian banget sama gue, Dhei?” sampai gue ga tau harus ngomong apa ke lo.

“Nad, beneran lo ga laper? kok diajak makan malah bengong sih nad?” Dhei mengagetkan gue yang saat itu masih mikir dengan khayalan gue sendiri.

“Warteg mana mas? depan? Ya udah kalo mau kesana.”

“Lo ga papa makan warteg nih?” tanya Dhei sambil meledekku.

“Yailah mas, warteg kan masih makanan kalo lo ngajak gue makan besi mungkin gue mikir lo gila.”

Berjalanlah kami kearah warteg berdua

Dhei jalan pelan disampingku, gue saat itu yang masih agak tersipu-sipu sama dia sok berani, walaupun gue gemeteran dan bingung gue harus ngomong apa sama dia. Dhei selalu tau gimana memecahkan sunyi diantara kita berdua.

“Lo pernah makan di warteg itu?”

“Belom mas, cuma sering lewat aja”

“Ya iyalah nad lo pasti lewat warteg kalo mau keluar dari gang lo, mau lewat mana lagi?”

“hehe iya mas”

“Tapi ga papa kan gue ngajak lo makan di warteg, ga bikin lo sakit perut kan?”

“Ya ga lah santai aja”

“Rumah lo enak ya, tinggal jalan kaki banyak jajanan, kalo rumah gue ga banyak pilihan nad.” Dhei terus bercerita dan mengajak interaksi sama gue, walaupun gue sibuk mengatur ritme jantung gue biar ga tiba-tiba dia berhenti dijalan. Baru kali ini gue ngerasa ada orang yang segitu perhatiannya sama gue walaupun cuma ngajak makan di warteg.

Selesai makan warteg

Saat itu gue merasa kayak “date” sama Dhei, walaupun dia pasti ga akan setuju hal itu. Gue makan berdua di warteg dan kebetulan karena sudah hampir subuh, ga ada lagi orang makan disitu kecuali kita berdua. Dhei itu ga pernah diam orangnya, dia sibuk bercerita dan bertanya, walaupun ga semua yang dia omongin masuk ke otak gue, gue cuma masih ingat gue sangat kagum sama sosoknya. Dia ganteng, dia pintar, selalu baca buku (kutu buku), dia ramah, dia baik, dia perhatian dan tentunya dia sangat memperhatikan hidup gue saat itu. Senang ga nad? Jangan ditanya, gue ngerasa kayak ngelayang waktu jalan sama dia, walaupun gue tau Dhei ga akan sependapat sama gue saat itu. Ga bisa gue bandingin sama cowok gue saat itu yang cuek abis dan 180 derajat beda sama Dhei, sama Dhei selalu merasa nyaman dan tenang.

“Nad, tidur gih! Biar gue aja yang selesain ini. Gue ga mau lo sakit.” Dhei langsung menyuruhku untuk tidur setelah sampai di kantor.

“Lo serius mas, ga papa gue duluan?”

“Ya nad, gue serius. Lo butuh tidur kan, biar gue yang selesain aja. Ntar kalo gue ga kuat ya gue tidur juga.”

Ya Tuhan, Dhei… saat itu kalo lo mau tau, gue tuh bener-bener ngerasa di spesialin banget sama lo, inget ga Dhei setelah lo ngomong itu dan gue naik ke kamar kita masih chatting di Yahoo dan lo bener-bener ga mau gue kenapa-kenapa. Buat lo mungkin biasa aja sih Dhei, tapi sampai detik ini gue masih inget persis hal itu.

Chatting-an kami berlanjut…

“hey mas, lo juga tidur dong!”

“kenapa nad? lo lah yang tidur kan tadi sdh gue suruh.” jawab Dhei

“mas, lo kalo dirumah dipanggil apa?”

“bang Dhei! emang kenapa nad?” tanya Dhei

“boleh ga kalo gue manggil lo bang Dhei juga?”

“ya boleh aja kenapa ga”

“bang Dhei, makasih ya makan nya tadi”

“sama-sama nad, gue juga makasih dibantuin dari pagi sama lo.”

“bang, jangan-jangan ntar lo jatuh cinta sama gue”

“ah lo bisa aja nad.”

“lo sayang ga bang sama gue?”

“biarin itu jadi rahasia ilahi nad”

“bang, gue nanya serius”

“gue juga serius nad”

“emang susah ya jujur sama gue bang?”

“nad, emang gue harus ngomong ya sama lo apa aja yang gue rasain?”

“gue kan cuma nanya sama lo, lo sayang ga bang sama gue?”

“gue sayang nad sama lo”

“beneran bang?”

“udah ah nad, lo tidur ya nanti lo sakit ga ada yang nemenin gue lagi.”

“ya udah, kalo gue bangun lo masih disitu kan?”

“insyallah nad, gue mau kemana lagi emangnya?”

“ya deh, makasih ya bang. met tidur.”

“met tidur juga nada.”

Setelah selesai chatting itu, gue masih senyum-senyum sendiri di kamar gue. Gue bisa berani gitu nanya sama Dhei, padahal gue ga akan berani kalau nanya itu didapan dia persis, ya Tuhan ada apa sama gue coba. Gue bukan mau duain dia sama cowok gue, gue pengen banget putusin cowok gue saat itu tapi gue harus pintar menyikapi semuanya, gue rasa lama-lama cowok gue sendiri akan tau apa yang terjadi sama gue dan sahabatnya dia. Gue senang, gue ambil bantal dan teriak didalam bantal, semoga teriakan rasa bahagia gue ga kedengeran sama Dhei dibawah. (posisi kantor yang persis dibawah kamar gue saat itu)

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: