RinDhea part 4 (Four)


Sore ini sebenarnya setelah sedikit belajar bisnis, gue dapat WA (whatsapp) dari teman SMP, ternyata dia sempat membaca cerpen gue tentang Dhei, dia sampai bilang mau bayar gue buat nerusin tulisan gue, padahal gue kalo nulis harus nunggu mood sampai enak dan nulis buat gue, gue harus merasakan kembali ke masa itu karena ini TRUE STORY jadi ga gampang buat gue nginget-nginget lagi…

Waktu iseng ngecek status di wordpress, ternyata sejak ada cerpen “RinDhea” ini web gue dipenuhi dari pengunjung-pengunjung yang ntah dari mana asalnya, Alhamdulillah banget, terima kasih banyak ya, matur nuwun sanget, hatur nuhun semua ya, yang mau mampir cuma buat baca celotehan gue, bersyukur banget gue bisa berbagi pengalaman gue sama kalian, kalau ditanya “Nad, ending nya kalian bersatu sekarang?” hahaha… baca aja ya lanjutannya!

Saat ini akhirnya gue ngalah, walaupun gue belum mandi karena tadi Alhamdulillah seharian harus mengurus bisnis makanan, bisnis pakaian sampai akhirnya gue telat makan, tapi tiba-tiba WA gue penuh dengan permintaan teman-teman SMP gue buat nulis lagi lanjutannya. Gue bilang gue masih kerja, waduh tapi mereka berisik dan ga abis-abis WA gue, katanya mereka penasaran siapa “Dhei” itu sih, gue penasaran, gue kenal ga, dia dimana sekarang, hahaha… Gue juga ga tau nih ya, dia tuh sebenarnya sudah baca episode yang gue tulis disini sekarang atau belum, karena gue sendiri belum kontak dia untuk minta persetujuan dia, ga paham juga apa yang akan dia tulis ke gue, mungkin marah, mungkin senyum-senyum sendiri, mungkin juga cuma geleng-geleng kepala. Ntahlah, gue sudah setahun ini ga pernah kontak dia. Kalau ada yang nanya gimana suami mu nad? Suami gue tau persis cerita ini, karena sebelum menikah gue sudah pernah bahas ini sama dia, kebetulan suami gue juga pernah dekat dengan Dhei dan sempat shock karena baca beberapa chat dan email kami berdua, ga nyangka dan akhirnya cuma ketawa-ketawa aja. Gue juga kenal suami gue karena Dhei, mungkin kalau ga ada kisah gue sama Dhei, gue ga bisa kenal sama suami ku yang sekarang ini. Sedikit banyaknya, gue juga makasih banyak sama Dhei karena sudah memperkenalkan gue dengan suami gue sekarang. Saat ini gue belum mau cerita ya tentang suami gue dan gimana story nya, mungkin lain kesempatan, insyallah… Balik lagi ke Dhei ya…

Flashback 2009

Malam itu gue kalut banget karena masalah keluarga yang mengharuskan gue cari tempat tinggal sendiri buat gue dan anak gue (gue single mother, di lain waktu gue akan tulis kisah sendiri), kantor juga sudah waktunya untuk pindah dari rumah. Gue bingung dan malam itu gue cuma megang HP gue dan dengan tampang gue yang kacau akhirnya gue coba telfon kerumah Dhei, ibu yang mengangkat dan gue cuma bilang, “Bu, bang Dhei ada?” terdengar suara Dhei dari belakang yang menanyakan siapa yang menelfon, jujur saat itu waktu denger suara Dhei, gue cuma pengen nangis.

“Nad, kenapa?” Dhei menjawab telfon

“Bang, lo mau pergi ya?”

“Ya gue mau pergi ke depok buat ngetik, ada apa Nad? Kenapa lo? Lo baik-baik aja?” terdengar suara Dhei yang sangat was-was karena telfon gue. Saat itu gue ga bisa bilang apa-apa ke dia, pengen menumpahkan semuanya ke dia tapi kenapa gue jadi takut ngomong sama dia, suaranya bikin gue terdiam. Gue cuma takut kalau gue minta tolong sama dia, dia keberatan dan ga akan lagi deket sama gue. Gue harus gimana saat itu, gue kalut, gue cuma pengen dia datang disamping gue dan bilang, “Ga apa-apa nad” cuma itu kayaknya ga mungkin.

“Nad, lo dirumah? gue kesana sekarang?” gue benar-benar ga bisa jawab apapun, gue malah jawab ke Dhei gue baik-baik aja, ya gue bohong. Gue bohong banget sama dia, karena sebenarnya gue dalam keadaan bimbang dan gue banyak membuang air mata tapi gue ga mau dia tau.

“Nadaaaa, kamu ga papa kan? lo mau gue kesana sekarang?” teriak Dhei di telfon karena sejak tadi gue ga jawab apapun yang dia tanya.

“Ga papa bang, kalo sudah sampai depok, lo kabarin gue ya di chat. Ada yang pengen gue omongin sama lo.” jawab gue datar dan menata suara agar Dhei ga tau kalau sebenarnya gue sudah menangis.

“Oh kalo itu sih gampang, gue jalan dulu ya nad nanti gue kabarin.” jawab dia lega sepertinya Dhei ga tau kalau saat itu gue sudah benar-benar dalam keadaan kacau.

Sejam kemudian…

Gue masih diatas tempat tidur gue yang berukuran queen dan terletak dibawah, hanya dilapisi dengan karpet yang lumayan tebal. Anak gue juga sedang asyik bermain dengan mbak nya dibawah dan gue saat itu cuma kebingungan. Muka gue berubah ketika gue lihat icon di Yahoo kalau Dhei sudah online, seperti nemuin berlian ditumpukan jerami, mungkin buat dia, gue bukan apa-apa atau bahkan bukan memori yang akan dia kenang, tapi buat gue, momen itu adalah momen yang sampai sekarang terkadang membuat gue tersenyum akan kenangan itu. Dimulai dengan chatting kami berdua.

“Nad, gue sudah sampai ya” Dhei mengirimkan pesan lewat chat, kalau dulu masih ngetop banget chatting di Yahoo mungkin sekarang sudah ga kepake lagi dan diganti sama WA.

“Ya, gue sudah lihat icon lo nyala bang. Lo lama ga disana? Gue pengen ngobrol sama lo.”

“Baru sampai nadaaaa, tadi gue tanya gue kerumah lo katanya ga usah. Lo malah minta ngobrol sama gue. aneh banget sih lo nad, ga pernah ngerti gue pemikiran perempuan.”

“Gue kan cuma bilang pengen ngobrol bang, tapi gue ga mau ganggu kerjaan lo.”

“Klise banget sih lo nad, kalo penting kan tadi gue bisa mampir ketempat lo.”

“Ntar aja deh kalo lo sudah kelar, gue mau ngobrol.”

“Gue ga tau kapan gue kelar nada, emang ada apa sih? Penting banget ya?”

“Lo kelarin aja dulu, ntar kalo selesai lo kabarin gue lagi.”

“Astaga nada, gue baru sampe di warnet. masa iya baru sampe lo harus nyuruh gue buru-buru kelar?”

“Gue butuh lo nanti bukan sekarang, gue ga enak kalo lo ada kerjaan dulu.”

“Kerjaan gue bisa nanti, yang penting lo sekarang maunya gue gimana?” waktu Dhei tulis ini, gue berasa jadi orang yang di special-in banget, padahal cuma kayak gini ya, tapi ga tau kenapa seinget gue itu momen gue paling bahagia banget. Gue ga tau sama perasaan lo saat itu ya Dhei, cuma buat gue, lo itu romantis, walaupun cuma dengan kata-kata yang artinya, “Gue harus gimana sih nada?”. Sebenernya jujur aja saat itu gue pengen bales ke dia, “Gue mau lo bang Dhei” cuma gue ga mungkin banget nulis kayak gitu ke dia, ntah dia akan jawab kalau gue jawab kayak gitu.

“Nada, gue harus gimana nih? kerjain sekarang apa kerumah lo?” shock baca tulisan Dhei yang kayak gini, serius Dhei saat itu lo mau langsung kerumah gue, so sweet banget sih lo Dhei, ga nyangka banget lo jadi nulis kayak gitu.

“Ya udah terserah lo, kalo lo bisa kerumah gue ya datang aja.” saat itu chatting gue ga dijawab lagi sama dia, icon Yahoo dia langsung off dan gue ga tau apa benar dia langsung kerumah gue atau cuma buat nenangin gue. Akhirnya gue lupa sama masalah yang mau gue omongin sama dia, sama masalah terberat yang harus gue hadapin karena saat itu gue cuma bisa senyum-senyum sendiri di kamar gue. Dia sih ga terlalu mengada-ada tapi apa yang dia lakukan itu besar banget kenangannya buat gue. Gue ga tau saat itu kalau Dhei melakukan itu hanya ke gue atau ke semua teman-teman wanita dia, tapi setau gue sih Dhei jarang kontak ke cewek.

Setengah jam setelah itu…

Gue masih asyik senyum-senyum sendiri, mungkin benar ini yang namanya cinta, tapi ntah lah gue ga pernah kayak gitu ke cowok-cowok gue yang sebelumnya. Mungkin baru dia yang bisa membuka hati gue sama yang namanya jatuh cinta. Tak lama itu, mbak masuk ke kamar gue.

“Mbak nada, ada cowok nyari mbak.” gue ga kepikiran kalau Dhei sudah datang karena jarak depok dengan rumah gue lumayan jauh.

“Ya mbak, siapa ya mbak?” tanya gue yang masih bertanya-tanya.

“Ganteng mbak, kayaknya kemarin juga pernah kesini tapi saya ga tau namanya.” siapakah gerangan yang dibilang sama mbak gue itu ganteng. Saat itu gue menganggap orang lain yang datang, jadi gue biasa aja turun kebawah dan menuju ke ruangan yang dipakai untuk kantor. Saat itu ruangan itu sudah sepi karena barang-barang di kantor pindah ke daerah tebet. Begitu gue buka pintu, gue sempat shock melihat sosok Dhei duduk di bangku kecil yang ada disitu, satu-satunya bangku yang sisa dari barang-barang kantor yang sudah pindah. Dia pakai baju kerah, celana jeans, sepatu kets dan sosok dia tetap ganteng. (itu menurut gue ya)

Kaget ga sih nad waktu itu? Gue kaget banget, karena gue pikir pasti jauh jaraknya dan seharusnya dia bisa sampai 1-2 jam dirumah gue, tapi saat itu hati gue rasanya berbunga-bunga banget. Tau ga sih Dhei, gue benar-benar senang banget ada lo rasanya gue bisa lupa sama semua masalah yang gue punya saat itu. Andaikan lo tau perasaan gue saat itu Dhei, hal kecil kayak gitu lah yang bisa membuat gue senang dan bahagia, gue tau lo pasti akan membuat gue selalu nyaman berada sama lo.

“Hey nad!” Dhei berdiri menghampiri gue

“Lo seriusan dari depok, bang? kok bisa cepat sih?”

“Ya serius lah, lo gimana sih kan lo yang minta gue kesini, sekarang gue disini lo tanya lagi.” Hahaha kebayang muka Dhei yang ganteng itu jadi berubah kesel karena pertanyaan gue yang aneh mungkin menurut dia. Gue lupa saat itu sepertinya kita ga nerusin lagi pertanyaan dia bisa cepat sampai gimana, pakai ojek atau apa yang jelas saat itu gue gemeteran.

Gue ga pernah tau apa itu sikap Dhei ke semua teman-teman perempuannya, datang karena merasa ada yang tidak beres atau itu hanya untuk gue, tapi yang jelas saat itu gue bener-bener ngerasa di special-in sama dia, dia ga bawa coklat, bunga ataupun puisi buat gue, tapi itu sudah membuat gue senang banget. Seinget gue sih, gue mau pinjam ID dia, identitas dia untuk mendapatkan kredit rumah saat itu dan dia bantu banyak sama gue sampai akhirnya gue bahas masalah gaji dia, gue cuma diam waktu tau dengan uang yang sedikit saja dia mau bela-belain untuk masih bekerja disana. Gue tau banget dia bukan hanya ganteng, baik, pintar, cerdas, tapi dia juga tinggi iman nya. Dhei tuh buat gue seperti layaknya guru yang banyak pengorbanan nya tanpa dia menanyakan apa yang akan dia dapat atau berapa yang bisa dia tabung, dia orang yang sangat sederhana walaupun dia punya uang untuk bergaya tapi itulah dia. Dia lebih baik jalan kaki kebanding dia harus membeli motor, dia lebih baik tidak punya HP daripada dia harus repot dengan HP, dia lebih baik ga makan daripada dibayarin makan sama perempuan, sosok yang unik dan aneh buat gue tapi apa yang pernah dia kasih ke gue sampai saat ini jadi pelajaran yang sangat berharga banget, dia itu special buat gue sampai saat ini, belum pernah ada orang yang bisa menyamakan kedudukan dia di hati gue. Pantaslah dari dulu banyak perempuan yang tertarik dengan dia, gue sangat bersyukur banget gue pernah punya kisah dan pengalaman dekat dengan dirinya walaupun sering renggang dengan adanya beberapa kasus.

Kisah gue sama dia itu panjang, ga bisa gue ceritain langsung dalam part yang sama, gue harus kembali lagi buka email dan chat yang gue simpan untuk membuka lagi gimana memori gue sama dia. Sedikit banyaknya gue masih inget persis, selebihnya gue ga inget lagi.

Akhir tahun 2009

Saat itu kantor sudah berada di tebet, tapi saat itu kita masih sering nongkrong di rumah gue. Disitu ada cowok gue, Dhei, Andra dan gue, tidak ada rencana kemana-mana akhirnya kita berempat memutuskan untuk jalan menikmati akhir tahun. Yang gue inget saat itu, hubungan gue sama cowok gue ada konflik, sebenarnya gue mau jujur tentang Dhei ke dia tapi gue tau hubungan cowok gue dan Dhei itu sahabatan lebih dari 20 tahun, ga mungkin tiba-tiba gue bilang, “Gue jatuh cinta sama Dhei, ya benar sahabat lo yang 20 tahun.” Aneh pasti kedengerannya, jangan ditanya “kok bisa?” karena saat itu gue juga ga tau bagaimana itu bisa terjadi, yang jelas gue merasakan kedamaian dan kenyamanan kalau ada Dhei, gue tau posisi gue itu salah. Cinta itu anugrah buat gue, ga bisa dihindari cuma dengan cara “Gue ga cinta sama dia” ga bisa. Gue cuma menikmati apa yang sudah Allah titipkan di hati gue, gue jatuh cinta sama Dhei, dia segalanya buat gue saat itu.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s

%d bloggers like this: