RinDhea part 5 (Five)


Alright, sekarang di Jakarta hujan membanjiri jalan-jalan, tadi sempat dapat WA dari grup kalau gading sudah banjir seperti kolam renang, gue sendiri masih sibuk ngumpulin tugas kampus yang belum rampung-rampung juga dan minggu sudah ujian lagi. Ada juga temen gue yang sedang sakit dan siapapun, semoga cepat bisa pulih kembali. Cuaca Jakarta lagi tidak bersahabat, mau keluar rumah aja rasanya takut kenapa-kenapa, tadi juga dapat berita dari teman gue yang wartawan katanya, “Nad, lo ga ada tugas ke luar kan? Hati-hati lewat jalan bandara, ada yang bocor ya tembok jembatan.” Subhanallah keadaan makin ga beres sepertinya, semoga cepat kembali normal lagi.

Untung tugas gue buat kampus sudah kelar 80% tinggal nunggu penobatan dari dosen-dosennya. Semoga kali ini dosen nya ketinggalan kacamata ya, jadi salah nilai akhirnya dia tulis A+ buat gue, semoga juga dosen setuju sama opini gue ya, jangan sampai harus ngulang lagi deh di kelas dia, fiuh pegel ngetik apalagi harus riset. Oh ya ngomong-ngomong gue mulai kuliah lagi dan sepertinya hidup gue akan selamanya di kampus, bukan karena ga lulus loh ya, karena keluarga gue kebanyakan guru dan dosen, kemungkinan besar gue bakal nerusin mereka jadi pengajar. Hahaha jadi ketawa sendiri, kebayang ga sih mahasiswa gue kayak apa kalau dosen nya tipe slang kayak gue.

Hari ini kayaknya mood gue lagi ada buat nulis, semoga aja kali ini gue bisa back to memories about him ya. Akhirnya setelah minta pendapat sahabat gue, gue email ke Dhei buat kasih kabar bahwa ternyata tulisan cerpen ini dikunjungi banyak orang, gue harap sih dia ga marah ya, ga butuh juga jawaban dia sekarang. Gue cuma kasih info aja, semoga dia baik-baik aja dimana pun dia berada sekarang. Gue juga makasih banyak sama Dhei, sampai kapanpun lo itu special buat gue. Lo bukan cuma ngajarin gue banyak pelajaran hidup, lo juga ngasih banyak pengalaman hidup gue dulu jadi indah karena lo hadir di hari-hari gue yang gelap jadi terang.

Jangan-jangan dia malah kritik tulisan gue karena bahasa gue ga baku, hahaha… Semoga aja gue ga dapat kritikan panas di kuping ya Dhei dari lo.

Flashback 2010

Sudah pernah kan gue bilang waktu itu tiada hari tanpa chat dan telfon Dhei, apa aja jadi bahan omongan dari yang serius sampai ga jelas. Untungnya waktu itu Dhei santai-santai aja nanggepin gue. Kalau gue nelfon kerumah dia, ibu nya yang selalu angkat, tapi lucunya dia ga pernah nanya sama gue, “Siapa nih?” kayaknya sudah tau aja kalau itu dari gue. Ibu cuma bilang, “Bentar nad.” trus telfon dikasih ke Dhei. Gue tuh suka ga jelas, dia cuma dengerin malah kadang senyum atau ketawa-ketawa aja sama tingkah gue, gue suka marah sama dia, ngambek, tapi dia tuh cuma jawab, “Soooooooooorrrrrryyyyyyy Nadaaaaa….” masih gue inget banget tuh dia kayak gitu sama gue, ga tau ke semua orang kayak gitu apa cuma gue.

Karena gue sering banget gangguin Dhei saat itu, walaupun gue belom resmi putus sama cowok gue ya, tapi gue lebih sering menghabiskan waktu sama Dhei. Yang gue masih inget banget, bahkan dulu gue sempet pengen itu terulang lagi kejadian itu.

Ibu

Sebelum gue lanjut nih ya, gue mau cerita dulu tentang “Ibu”. Ibu adalah nama panggilan kesayangan Dhei ke ibu nya, dulu gue pikir ibu nya itu cerewet dan reseh layaknya ibu-ibu ya, ternyata setelah gue kenal dekat dengan ibu, beda banget apa yang gue pikirin. Ibu Dhei itu sudah gue anggap seperti ibu gue sendiri, waktu awal kuliah gue sering mampir kerumahnya, ibu tuh baik banget, ga jauh beda sama anaknya lah ya tapi ibu itu beda dari ibu-ibu yang pernah gue temuin sebelumnya. Ibu kalau nawarin gue makanan tiba-tiba dia yang beli sendiri keluar, gue pikir makanan yang ditawarin itu ada dirumahnya, ga taunya yang dia tawarin itu diluar rumah. Kalau gue lagi sedih dan mampir kerumahnya, ibu pasti langsung nanya, “Kenapa nad? pasti ada apa-apa ya?”. Mungkin gue ga pernah dekat sama ibu dari teman gue sebelumnya ya, tapi ibu itu beda. Gaya dia bicara sih slang banget, asli kalau ga kenal banget nih pasti kaget denger dia bicara, tapi aslinya ibu itu baik, gue juga ngerasa nyaman kalau ngomong sama dia. Waktu gue ngobrol sama ibu, Dhei itu jarang dirumah jadi dia pasti ga tau kejadian-kejadian itu. Ibu tinggal sendiri dirumah sekarang, ayahnya Dhei sudah meninggal, tahun berapa ya gue lupa tapi waktu awal gue deket sama Dhei, ayahnya masih ada tapi sudah sakit di kamar jadi gue ga sempet kenal langsung atau lihat langsung. Waktu itu gue cuma dengar suara ayah nya waktu masih hidup, suaranya hampir sama kayak Dhei, sayang gue ga sempat diperkenalkan langsung sama Dhei ke ayahnya. Yang gue denger dari ibu dan tetangga nya, ayahnya itu baik banget.

Ibu kelihatannya orang cuek, tapi setelah apa yang gue pelajari dari beberapa bulan gue kenal sama beliau, dia sangat perhatian banget kadang dia bisa bilang, “Maafin Dhei ya nad kalau sering gitu ke kamu.” padahal anaknya ga pernah nyakitin gue sama sekali, dia itu super mom. Umur ibu itu sama seperti orangtua gue dirumah, kalau ngobrol sama ibu tuh gue berasa lagi ngobrol biasa sama mama. Bedanya nih, kalau mama jarang dirumah karena wanita karier tapi kalau ibu tuh selalu ada dirumah, gue sayang sama ibu. Sampai saat ini gue cuma bisa berdoa buat ibu semoga dia baik-baik disana. Gue inget banget waktu datang dalam keadaan pusing, ibu nya langsung nawarin obat ke gue, “Ini nad minum dulu sini, perlu tiduran dulu ga di sofa?” padahal gue ga minta apa-apa dari dia, dia nawarin sendiri semuanya ke gue. Pernah juga ibu suruh gue bawa selendang dia, “Nad, bawa ini ya diluar dingin, kamu kan pulang sendiri.” Ya kayak gitulah ibu Dhei yang gue sayang, gue sering titip salam buat ibu ke Dhei tapi ga tau bakalan disampaikan atau ga.

Gue sakit typhes waktu itu, gue lupa kejadiannya jam berapa tapi tiba-tiba ibu nya telfon ke gue dan bilang dari ibu nya Dhei, mbak gue kasih tau dan saat itu gue ga bisa bangun jadi telfon nya dibawa ke gue.

“Halo bu, ini nada.”

“Nada, kamu kenapa?” suara ibu saat itu masih gue inget banget, panik!

“Ga papa bu cuma kena typhes.” jawab gue masih lemes banget

“Kok bisa sakit nada, kemarin kan ibu sudah bilang minum obat, kita masih ngobrol dirumah ibu. Kamu jaga badan dong nad.” itulah ibu Dhei, bukan anaknya yang telfon gue nanya tapi ibu nya, kebayang kan gimana ga ngerasa special gue waktu itu.

“Ya bu.”

“Ibu ada titip sama supir kamu tuh buah, cepet sembuh ya nada.” jauh dari bayangan ibu-ibu pacar lo jaman sekarang kan, pasti sudah masa bodoh sama pacar anaknya. Eh gue ga ngomong kalau gue pacar Dhei ya, ini hanya perbandingan aja. Sampai saat ini, gue suka kangen sama ibu tapi gue ga enak nanti ganggu mereka kalau gue telfon atau datang. Gue kangen sama ibu, Dhei. Sedih kalau ingat gimana ibu selalu excited kalau gue datang, dia sibuk ngambilin minum, nawarain makanan yang ada diluar rumahnya, kadang malah dia yang jalan loh kebayang ga sih, mana ada ibu jaman sekarang kayak gitu. Ibu tuh buat gue juga special mom, ibu beda aja buat gue, perhatiannya sih sederhana tapi orang kayak gue menganggap itu istimewa.

Ibu itu jarang masak dirumah karena Dhei juga jarang dirumah, tapi yang gue inget ibu selalu bilang makanan favorit dia itu “Wortel dan Tomat”, dulu kalau gue mau mampir kerumahnya, gue ga pernah lupa buat bawain itu buat ibu.

Waktu gue sempat mampir kerumah ibu, ibu ketawa-ketawa senang banget menceritakan baru saja selesai nonton dengan tetangga rumahnya, ibu bilang, “Dikasih tiket nonton gratis nad sama Dhei, jadi ibu jalan-jalan aja kan ibu gaul namanya juga.” denger itu gue sempet ketawa-ketawa juga, ga cuma sama gue sih dia perduli tapi Dhei sayang banget sama ibu nya, ga kebayang deh kalau kenal langsung sama Dhei, dia itu cuek banget, kutu buku, tapi bisa perhatian sama ibu nya, sama gue juga sih juga dulu perhatian banget, ga bisa dibandingin apa-apa deh, Dhei super buat gue. (Bukan superman ya, soalnya dia pakai kolor didalam.)

Kalau Tuhan mengizinkan, ibu pasti baca ini atau paling tidak dia tau apa perasaan gue sama ibu, pengen rasanya teriak, “Ibu… nad kangen bu pengen ketemu ibu lagi.” sedih banget sekarang gue ga bisa dengan mudah kalau mau ketemu ibu, ya karena kan status gue sekarang istri orang.

Kantor 2010

Balik lagi ya, waktu itu gue mutusin untuk menginap di kantor, daerah tebet. Dulu disitu cuma ada TV 1, computer 2, sofabed 1, ada 2 kamar tidur tapi kosong dan waktu itu sih tempat simpan perlengkapan shooting, dibelakang cuma ada 1 kamar mandi jadi kebayang kan kalau mau mandi pagi-pagi yang nginep di kantor harus ngantre buat mandi. Lucu sih, masalahnya gue anak tunggal di keluarga gue, gue ga pernah ngerasain yang namanya ngantri buat mandi, apalagi keributan anak-anak pagi-pagi ga pernah denger. Mungkin itu juga akan dirasakan Dhei, dia juga anak tunggal dari keluarganya.

Saat itu dikantor rame, lengkap lah kita semua ada disana. Sore hari tiba-tiba ada jambret dekat situ, semua lingkungan heboh dan semua keluar untuk ngejar jambretnya, gue bingung semua orang kantor keluar kecuali Dhei dan gue. Gue sempat nanya sama dia karena melihat dalam kebisingan itu, dia tak bergeming didepan komputer.

“Bang, kok lo ga keluar?”

“Keluar ngapain?”

“Ya ikutan ngejar jambret lah.”

“Ngapain amat ngejar jambret, kan sudah banyak yang ngejar.” jawabnya datar seperti ga ada apa-apa disekitar itu. Benar juga sih Dhei emang sudah banyak yang ngejar, cuma jawaban dia kayak ga ada masalah apa-apa, jadi aneh buat gue.

Malam itu

Jam sudah menunjukkan pukul 11, kalau menginap disitu rasanya waktu itu cepat banget berlalu. Gue yang ga ngerti harus ngapain duduk di sofabed dan nonton TV, ga lama kemudian semua bubar jalan dan cari posisi tidur yang nyaman disitu. Ada juga kasur waktu itu di kamar tapi lampunya mati jadi gue ga nyaman aja mau tidur disitu, gue tetap di sofabed. Posisi gue sudah ambil tempat di sofabed, tiba-tiba datang Dhei yang tiduran juga dibawah kaki gue, gue sempat ga enak karena posisi nya kayak ga sopan.

“Bang, lo disini aja biar gue didalam.”

“Ga papa nad gue disini aja” katanya sambil tiduran dibawah gue, ga pakai alas apa-apa dia tiduran sambil nonton TV. Pasti dingin, kan ubin langsung tapi gue kasih bantal juga ga mau, ya sudah dari pada harus berantem malam-malam.

“Gue tidur disini ga papa ya?”

“Ya tidur aja, gue jagain.” jawab Dhei sih ga serius, kayaknya cuma buat ngeledek gue karena posisi dia dibawah layaknya seperti jaga gue. Tapi benar kata Dhei, dia benar-benar jaga gue sampai pagi, waktu itu cowok gue tidur di kamar dan sepertinya dia cemburu melihat keakraban gue sama Dhei saat itu, gue sudah bodo amat sama cowok gue sendiri. Yang jelas gue jatuh cinta sama Dhei, ntah gimana perasaan cowok gue saat itu ga sempat juga bahas kesitu.

Pagi nya

Gue sudah siap-siap mau ke kamar mandi, ternyata Dhei sudah mengantri untuk masuk sebelum gue, tapi dia kasih gue duluan masuk. Tapi sebelum kita bisa mandi disitu, air harus diisi dulu sebelumnya karena tidak otomatis keluar, gue lihat di bak sudah penuh dan gue lihat Dhei sudah siap dengan handuk di bahu dia.

“Bang, ga usah deh lo aja duluan.” Gue ga enak lah dia sudah duluan antri dan isi air sebelum gue, masa gue langsung masuk aja kayak orang ga punya perasaan

“Ga papa nad, lo duluan aja nanti gue bisa isi lagi air nya.”

“Tapi gue ga ada handuk, bang?”

“Ini pakai aja dulu nanti kalau sudah kelar kan bisa gantian.” jawabnya enteng, kebayang kan lo sudah dari pagi nunggu bak penuh dengan air, sudah antri juga, sudah siap juga mau mandi tiba-tiba ada orang yang mau masuk juga, gue tau banget Dhei pasti dongkol didalam hati, tapi nyatanya ga sama sekali.

Selesai gue mandi, Dhei masih nunggu isi air ke bak lagi, tiba-tiba gue teriak karena ada kecoa disamping gue, “Kecoaaaaaa….!!!” Spontan semua pada kaget, tapi yang sampai duluan Dhei yang lari dari kamar mandi karena dengar gue teriak. Kalau nanya kemana cowok gue saat itu, dia ada duduk sekitar situ tapi ga ada pergerakannya. Nah sekarang sudah tau kan, bedanya Dhei sama cowok gue. Dhei itu selalu cepat tanggap dan kasih gue perhatian lebih dari diri nya sendiri, sedangkan cowok gue sibuk dengan kehidupan dia. Gue baru sadar saat itu, perhatian Dhei itu beda waktu ada kejadian jambret di depan kantor, dia cuma standard biasa aja seperti ga ada kejadian apa-apa, tapi beda waktu gue yang teriak. Ah Dhei, perhatian kayak gitu aja sudah bikin gue jatuh!

Terserah lo mau menilai gue gimana ya, yang jelas gue itu ga perlu dikasih harta yang berlimpah, dikasih emas ataupun berlian, yang gue perlu kenyamanan, aman, tenang buat hidup apalagi yang kasih itu orang yang kita sayangi. Cinta itu datang karena biasa diperhatikan, ganteng atau cantik itu hanya bonus (kata suami ku seperti itu) dari Allah, yang terpenting adalah perhatian, nyaman, tenang. Saat itu Dhei yang bisa kasih itu semua ke gue, kata-kata Special buat Dhei itu bukan cuma sebatas kata tapi juga penghargaan yang gue kasih ke dia selamanya.

 

Advertisements

5 Comments on “RinDhea part 5 (Five)

  1. Ah ternyata sesama pengajar ya??..
    Dulu saya membaca Rindhea dari part 3, saya pikir Rindhea adalah plesetan dari Rindu 😂.. eh ternyata..

    Eh ya Nada sepertinya gampang baper an 😂😂..ups sorry

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: