RinDhea part 6 (Six)


Sebelum gue lanjutin nih ceritanya… Pembaca harus membaca dari Part 1 (One) dulu ya, jadi ga ada yang bertanya lagi ketika sudah masuk di part ini…
Buka link dibawah ini :

Novel RinDhea

Flashback 2010

Kelanjutan cerita dari kantor, waktu itu gue sudah males banget masuk kantor karena kantor juga sudah ga asyik lagi buat hangout. Gue masih bertahan disana karena ada sosok Dhei yang setiap hari pasti duduk di depan komputer pojok. Waktu itu gue ga masuk kantor, gue minta Dhei buat kirim gue makanan kerumah. Gue lupa persis ini gimana ceritanya, akhirnya makanan itu dianter sama anak kantor dan waktu gue mau bayar dia bilang, “Sudah dibayar sama mas Dhei” (Jaman ini ga ada yang namanya gojek atau ojek online, jadi tau sendiri lah ya…)

Ga lama setelah gue selesai makan, gue kembali ke kamar dan buka laptop. Gue lihat si Dhei masih online, gue sapa dia disitu. “Bang…” dia ga jawab.

5 menit kemudian

“Nad, sorry gue ga lihat tadi chat lo. kenapa nad?”

“Sudah kelar kerjaan lo, bang? Bisa ga ke kebalen?”

“Belum sih, tapi besok juga bisa dilanjutin. Gue ke kebalen jam berapa?”

“Sebisa lo aja, pengen curhat gue.”

“Ok siap, gue mandi dulu abis itu otw kerumah lo.”

Malam hari

Dhei sudah datang kerumah gue, dia duduk di teras depan rumah gue. Gue sendiri masih ada dikamar waktu si mbak bilang, “Mas Dhei sudah datang mbak!” Saat itu, gue sudah mulai ada rasa sayang sama dia. Seinget gue sih, gue langsung dandan dan turun kebawah.

“Bang, sudah lama?”

“Belom kok, gue numpang kamar mandi dulu ya…”

Malam itu akhirnya kita cuma ngobrol-ngobrol ga jelas, dari A sampai Z. Gue cerita kalau gue lagi butuh uang untuk cari rumah, dia cuma senyum manis ga jelas. Waktu sudah jam 11 malam, gue minta tolong mbak untuk beliin makanan buat kita berdua. Setelah makan Dhei sempat bertanya sama gue.

“Nad, lo ada masalah apa sih? Kayaknya lo serius banget manggil gue kesini.”

“Ehh.. gue harus ngomong gimana ya bang?”

“Ya kalau gue bisa bantu, lo ngomong aja lah. Percuma gue sudah datang tapi masalah yang mau lo omongin ntar malah dilanjutin di chat.”

“Ya sih bener juga.”

“Jadi gini bang, gue sebenarnya sudah ga enak tinggal dirumah nyokap. Gue pengen beli rumah.”

Gue inget persis wajah Dhei langsung berubah jadi serius waktu gue mulai membuka omongan. Gue ga ngerti apa yang ada di benak dia saat itu, yang pasti dia bingung lah ya… Dengan posisi gue janda, punya anak 1, pengen beli rumah.

“Apa yang membuat lo pengen beli rumah? Kan rumah nyokap ya rumah lo juga kan, kenapa musti harus buru-buru? Sudah dipikirkan matang-matang?”

“Justru itu bang, gue panggil lo kesini karena gue mau nanya sama lo. Gimana baiknya, apa kira-kira positif dan negatif nya kalau gue beli rumah?”

“Lo sudah lihat keuangan lo? Dimana rumah yang mau lo beli?”

“Sudah bang, semua sudah gue perhitungkan dan yang gue berat cuma persyaratannya.”

“Apa aja persyaratannya?”

“Persyaratannya yang mau gue minta lo tolongin gue.”

“Apa aja nad?”

“KTP, KK, Surat Gaji, NPWP, Surat keterangan kerja. Lo tau kan gue cuma pengusaha, mana ada kayak gitu semua, yang punya itu semua ya pasti lo. Sedangkan cowok gue ga mungkin punya juga, lo tau lah dia kayak apa.”

“Jadi lo mau pinjem semuanya punya gue? Nanti atas nama gue dong kalau gitu?”

“Ga bang, cuma kredit nya atas nama lo, semuanya nanti bisa diserahkan ke gue kalau lo bikin surat pernyataan juga.”

“Hmm… ternyata emang rumit masalah lo ya nad, gue pikir masalahnya ringan. Kalau ini gue harus kumpulin berkas kampus dulu buat lo. Gue ga tau apa semuanya bisa lengkap kekumpul besok. Kapan dateline nya?”

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s

%d bloggers like this: